oleh

Kereta Api Cepat dari Beijing China ke Melbourne Australia Lewat Indonesia 48 Jam

-HEADLINE-37 views

Editor:Tri Karyono|Reporter: Yongky

Suryanasional.com| Beijing,-Dengan adanya Kereta Api yang akan dimulai dari Beijing China berakhir di Melbourne Australia, sepanjang 13.000 km. — Jadi, nanti ada relnya yang melalui darat.

Jalur kereta ini dimulai dari kota Beijing menuju semenanjung Melayu melalui Hanoi, Bangkok, Kuala Lumpur, Singapura. Dari Singapura dan beberapa kota juga menembus selat Malaka lewat terowongan bawah laut menuju Pulau Sumatera jadi kita belum dijelaskan ke kota mana, mungkin ke Sumatera Utara atau Riau tepatnya di Indonesia. Setelah menjelajah pulau Sumatera, dari Lampung menyeberang ke pulau Jawa tujuan Kota Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya. Banyuwangi. Menyeberang ke Bali, Lombok, Sumbawa, Sumba, Flores dan Timor. Untuk penyeberangan antar pulau di Indonesia itu dibangun jembatan empat jembatan dan satu terowongan laut.

Dari Timor menuju Australia, juga melalui jembatan sepanjang 550 KM di atas laut sampai ke kota Darwin. Dari Darwin rel KA terus menuju Cairns, Brisbane, Sydney, Canberra, sampai di tujuan akhir Melbourne.

Proyek ini dibangun oleh China Railway. Proyek sepanjang 13000 km. Melalui dua terowongan laut dan lima jembatan laut. Dengan kecepatan maksimum 400 km per jam. Proyek ini menelan biaya 460 miliar US Dollar. Didukung oleh China Investment Bank.

Dengan selesainya proyek Melbourne ke Beijing Railway ini, diperkirakan akan ditempuh 48 jam saja. Harga tiket diperkirakan 1000 Euro. Targetnya tiap tahun dapat mengangkut 200 juta penumpang. Multiplier effect ekonomi diperkirakan akan mencapai 200 miliar US Dollar.

Proyek dimulai awal tahun 2019 akan selesai akhir tahun 2022. Naik kereta cepat ini dapat menikmati Australia dan Asia tenggara. Dengan demikian akan dinikmati pula berbagai tradisi dan budaya, serta kuliner tempat-tempat yang bisa dilewati.

Program KA lintas negara di dua benua ini di setiap negara akan dilayani warga negara setempat. Jadi, teman-teman, baik-baiklah jaga kesehatan. Kita tunggu tiga tahun lagi, kemudian kita akan tamasya bersama.

Oh ya, di bagian akhir tulisan itu disampaikan, agar generasi muda kita harus belajar bahasa Mandarin. Sebab, dalam waktu tidak lama lagi Mandarin akan menjadi bahasa yang terpopuler di dunia.

Begitulah kira-kira. Bagaimana menurut anda? Apalagi melihat situasi politik dan perekonomian bangsa kita saat ini yang Aman Dan sangat maju Prekonomiannya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed